sponsor

sponsor
Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Polkam

Polkam

Megapolitan

Agraria

Regional

Hukrim

Laras Jatim

Bisnis

LARAS JATENG

Olah Raga

Seni Budaya dan Hiburan

Pendidikan

Selebrity

E-Papper

» » Prajurit Marinir Syaiful Kadri Gagalkan Aksi Begal Di Medan


Medan, Larast Post - Kopda Marinir Syaiful Kadri anggota Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Yonmarhanlan) I Belawan, berhasil menggagalkan aksi pembegalan di Jl. Darusalam, Kelurahan Babura, Kecamatan Medan Baru, Medan. Sabtu (19/08/2017).

Berdasarkan rilis yang diterima dari Dispen AL (Dinas Penerangan Angkatan Laut), aksi pembegalan tersebut terjadi pada Sabtu dini hari pukul 04.30 terhadap sepeda motor Honda Vario 125 BK 4274 ABD warna putih yang dikendarai Fitria Hasanah (34), seorang karyawan swasta, warga Lingkungan 1 Bahari, Kelurahan Martubung, Kecamatan Medan Labuhan.

Kronologis kejadian, bermula saat Kopda Marinir Syaiful sedang melintas di Jl.  Darusalam (TKP),  dengan mengendarai mobil Avanza.  Dari arah berlawanan prajurit Marinir ini melihat dua orang pria sedang berusaha merampas sepeda motor vario yang dikendarai seorang wanita, dan mendengar teriakan "Begal...! Begal...!

Melihat situasi tersebut Kopda Marinir Syaiful mempercepat laju kendaraannya dan menabrakkan ke Sepeda Motor pelaku yang berusaha melarikan diri. Pelaku terjatuh dan berdiri lalu berusaha kabur kembali. 

Kopda Marinir Syaiful memutar balik kendaraannya dan mengejar kedua pelaku tersebut. Dalam aksi kejar kejaran tersebut, akhirnya kendaraan pelaku terjatuh depan di RS. Accuplast Jl. Sei Bahbolon Medan. 

Kemudian tersangka bernama Nando melarikan diri dengan membawa sepeda motor Vario berwarna putih yang dipakainya untuk melakukan aksi pembegalan dan tersangka Fahmi Sahril Fahmi Sahril (23), warga jalan Yos Sudarso, Lorong XI No.20, Keluarahan Glugur Kota, Kecamatan Medan Barat, melarikan diri kemudian bersembunyi kedalam parit.

Warga yang kala itu ramai berdatangan melakukan pencarian terhadap pelaku begal, tak lama berselang dilakukannya pencarian, akhirnya tersangka Fahmi ditemukan sedang bersembunyi di dalam parit dan kemudian ditangkap warga.

Saat di nterogasi, diketahui  bahwa dalam aksi begalnya itu, tersangka tidak hanya sendirian, melainkan bersama dengan enam rekan lainnya.

Kemudian pelaku dibawa ke Polsek Medan Baru beserta Korban dan Koptu Marinir Syaiful Kadri untuk dimintai keterangan sebagai saksi atas peristiwa tersebut. (Sg)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Silahkan berikan komentar anda