sponsor

sponsor
Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Polkam

Polkam

Megapolitan

Ekonomi

Regional

Agraria

Peristiwa

Hukrim

LARAS JATENG

Laras Jatim

LARAS JABAR

Seni Budaya dan Hiburan

Bisnis

Pernak Pernik

Olah Raga

INFO BOLA

» » Foto Kompas dan Karikatur Jawa Pos Raih Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2018

Anugerah Jurnalistik Adinegoro
Jakarta, Larast Post - Foto yang diterbitkan Harian Kompas 24 September 2018 bertajuk “Kampanye Damai Jadi Pendidikan Politik” karya Dimitrius Wisnu Widiantoro dan Karikatur yang diterbitkan Harian Jawa Pos 25 Oktober 2018 bertajuk ‘’Hantu Pilpres 2019’’ karya Wahyu Kokkang berhasil meraih Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2018.

Demikian keputusan juri Kategori Jurnalistik Foto dan Kategori Jurnalistik Karikatur setelah melalui debat yang panjang dan alot dalam menetapkan pemenang, pada Rabu, (9/1/2019) di Kantor PWI Pusat, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Dalam rangka menyambut Hari Pers Nasional (HPN), setiap tahun Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) memberikan Anugerah Jurnalistik Adinegoro untuk mengapresiasi karya jurnalistik kategori berita dalam foto dan karikatur, liputan berkedalaman (indepth reporting) di media cetak, serta features di radio, televisi, dan siber.

Dua dari enam kategori Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2018 tersebut, pada Rabu (9/1/2019) telah ditetapkan pemenangnya, yaitu Kategori Jurnalistik Foto dan Kategori Jurnalistik Karikatur. 

Tiap kategori hanya memunculkan satu (1) pemenang dengan hadiah sebesar Rp50 juta, trofi, dan piagam. Hadiah akan diserahkan pada acara puncak Hari Pers Nasional 2019, Sabtu (9/2/2019) di Surabaya, Jawa Timur.

Pemenang Kategori Jurnalistik Foto

Sesuai dengan tema “Masyarakat Pers Mengawal Pemilu yang Demokrat dan Bermartabat” foto jurnalistik berjudul “Kampanye Damai Jadi Pendidikan Politik” karya Dimitrius Wisnu Widi di Harian Kompas pada 24 September 2018 menggambarkan dua kandidat presiden sedang menerbangkan merpati.

Para juri yang terdiri dari Enny Nuraheni (Ketua Dewan Juri), Tagor Siagian, dan Melly Riana Sari sepakat bahwa foto-foto peserta Anugerah Jurnalistik Adinegoro kali ini lebih berkualitas dalam teknik, human interest, objektif, dan tepat sasaran.

“Khususnya sang pemenang, “Dengan tema yang bisa jadi mengungkung kreativitas berkarya, tetap mampu menghadirkan tema yang objektif, dengan sentuhan human interest-nya, mengompilasi lingkungan objek yang bergerak dan situasi ketika pemotretan di mana dua kandidat hadir hingga pesannya sampai terbaca,” jelas Enny Nuraheni, yang pernah menjadi pewarta foto di istana kepresidenan.

Senada dengan Enny, menurut Tagor Siagian, foto karya Wisnu Widi tersebut berhasil membawa semua pihak yang melihatnya serasa hadir di sana. 

“Saya percaya dia tahu persis agenda dan kelengkapan acaranya, sehingga sudut pengambilan foto dari dia berdiri itu, posisinya benar dan mengcover semuanya. Ini profesional yang lengkap. Netral, objektif, dan mampu menghadirkan komposisi ‘damai’ itu dengan sasaran bidik kamera yang tepat sehingga menghasilkan foto yang bagus berkualitas,” ujar Tagor, pewarta foto senior yang banyak memotret dunia olahraga, khususnya paralayang ini.

Melly Riana Sari, fotografer dan dosen fotografi, memaparkan bahwa secara teknis memotret, pemenang Kategori Jurnalistik Foto bertajuk “Kampanye Damai Jadi Pendidikan Politik” ini, terlihat sekali mampu menangkap ‘’Burung Merpati’’ lambang damai itu dengan lensa kamera. 

“Persisnya secara teknis, si pemotret dari Kompas ini tahu semua hal yang akan dipublikasikannya sebagai karya teknik foto berkonsep dan bertematik. Jelasnya, si pemotret tahu lapangan, berkonsep dan tahu persis agenda yang digelar sesuai tema yang diusung kegiatan itu dan dia bidik dengan tepat visualisasinya secara teknik dengan tepat,” papar Melly Riana Sari.

Pemenang Kategori Jurnalistik Karikatur

Tentang karya Wahyu Kokkang di Harian Jawa Pos 25 Oktober 2018 bertajuk ‘’Hantu Pilpres 2019’’ yang berhasil meraih Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2018, Ketua Dewan Juri Anugerah Jurnalistik Adinegoro Kategori Jurnalistik Karikatur, Dolorosa Sinaga mengatakan, karya Wahyu Kokkang merupakan sajian karikatur bertema dan mampu mengekspresikan kekinian yang terjadi di republik ini, yakni ancaman ‘hoaks’. Menyentuh tema, mengingatkan, mengedukasi masyarakat tentang situasi dan kondisi yang sudah meresahkan. 

“Menghantui, mengancam dan mencerdaskan khalayak bahwa ancaman ‘hoaks’ tidak main-main. Perlu diwaspadai, bukan diabaikan, karena ada kondisi ini yang mengancam persatuan dan kesatuan bangsa,’’ujar Ketua Dewan Juri yang merupakan Dosen Institut Kesenian Jakarta ini.

Sementara Agus Darmawan T mengaku bangga dengan semua karya yang masuk karena sangat ekpresif menggambarkan situasi dan kondisi bangsa ini.

"Inilah Editorial Karikatur yang potensial sejak tahun 1950 di era Soekarno dan harus dilegitimasi. Selain itu secara terus-menerus disosialisasikan dengan profesional yang didasari akar kebudayaan yang kuat di negeri ini. Hasil karya para kartunis hebat, kuat, dan mengawal sekali agenda demokrasi kita ke depan. Kompetisi ini berhasil karena konten yang diungkap para kartunis aktual, bertematik, edukasinya kental dan sekaligus menjadi media pengingat ancaman ‘hoaks’ yang bisa memicu bahaya ke depan,’’ urai Agus Dermawan yang mengusulkan adanya pendirian Lembaga Karikatur Indonesia yang bisa dipikirkan dan direalisasikan PWI ke depan.

Juri lain yang juga kartunis, Gatot Eko Cahyono, mengaminkan usulan Agus Dermawan tersebut. Ia berharap lembaga atau institusi karikatur itu, bisa jadi di bawah bidang Pendidikan kepengurusan PWI demi melegitimasi pelatihan-pelatihan editorial karikatur yang juga tergerus kemajuan teknologi hingga terpinggirkan tampilannya di media. (her)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Silahkan berikan komentar anda