sponsor

sponsor
Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Polkam

Polkam

Megapolitan

Ekonomi

Regional

Agraria

Peristiwa

Hukrim

LARAS JATENG

Laras Jatim

LARAS JABAR

Seni Budaya dan Hiburan

Bisnis

Pernak Pernik

Olah Raga

» » Gulirkan Dana Desa, Presiden Jokowi : Membangun Desa Berarti Membangun Negara

Presiden Joko Widodo ketika memberikan sambutan pada acara Silaturahmi Nasional Pemerintah Desa se-Indonesia yang digelar di Stadion Tenis Indoor, Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/04).   
Jakarta, Laras Post - Ratusan triliun rupiah yang telah digulirkan pemerintah pusat untuk pembangunan desa selama hampir lima tahun terakhir ini merupakan wujud kehadiran negara terhadap pembangunan desa dan masyarakatnya. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, membangun desa-desa yang ada di seluruh Indonesia, sama artinya dengan membangun negara ini.

Hal itu disampaikan Presiden saat hadir dalam acara Silaturahmi Nasional Pemerintah Desa se-Indonesia yang digelar di Stadion Tenis Indoor, Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/04).  

"Desa itu selalu berada dalam pikiran dan hati saya. Bukan karena saya berasal dari desa, bukan itu saja. Tetapi menurut saya membangun desa artinya membangun Indonesia," ujarnya.

Presiden Joko Widodo ketika menghadiri acara Silaturahmi Nasional Pemerintah Desa se-Indonesia yang digelar di Stadion Tenis Indoor, Gelora Bung Karno, Jakarta.
Untuk diketahui, hingga tahun 2019 ini, sebanyak Rp257 triliun anggaran disalurkan pemerintah pusat bagi desa-desa di seluruh Indonesia yang jumlahnya mencapai 74.900 desa. Anggaran itu dimaksudkan agar desa memiliki sumber daya yang memadai untuk membangun sendiri wilayahnya.

"Jadi kalau pemerintah sejak 2015 kemarin mengucurkan dana desa Rp20 triliun, 2016 Rp47 triliun, 2017 Rp60 triliun, 2018 Rp60 triliun, dan tahun ini 2019 Rp70 triliun itu sudah betul dan wajib. Sudah bertahun-tahun kita tidak memerhatikan desa," ucapnya.

Presiden Joko Widodo ketika melayani salah seorang uang minta berfoto bersama. 
Presiden mengatakan, kunci dari suksesnya pembangunan desa yang juga berarti kesuksesan membangun negara ada dua. Yang pertama ialah kepemimpinan yang benar-benar memahami tata kelola pemerintahan yang ada di bawahnya sekaligus membawanya ke arah lahirnya inovasi dan kemajuan. Kemudian yang kedua, kepemimpinan yang peduli terhadap pengembangan sumber daya manusia Indonesia di seluruh wilayahnya, tak terkecuali di pedesaan.

"Kalau dalam empat tahun kemarin saya melihat di bawah semuanya konsentrasi pada infrastruktur desa, ke depan mulai sedikit digeser ke hal-hal yang berkaitan dengan ekonomi dan inovasi," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Presiden Joko Widodo yang di awal karier politiknya memulai pemerintahan dengan menjadi Wali Kota Solo ini kembali mengingatkan bahwa potensi desa-desa yang sangat banyak itu harus dapat didorong untuk maju sehingga meningkatkan ekonomi masyarakat desa. 

Pemerintah Desa yang hadir di tempat acara.
"Kalau ada produk-produk lokal di desa yang memiliki keunggulan, nah di situlah mulai diberikan suntikan agar menjadi sebuah produk yang memiliki kualitas dan daya saing sehingga bisa dijual masuk ke kota, tingkat nasional," kata Presiden, menambahkan.

Kepala Negara yakin bahwa produk-produk lokal yang berada di desa-desa memiliki peluang besar untuk dapat menembus pasar nasional. Namun, tentunya produk-produk tersebut harus didukung dengan kualitas pengemasan dan pemasaran yang baik.

"Dorong agar _packaging_-nya baik. Angkat menjadi produk nasional lewat yang namanya _online marketplace_ sehingga bisa dikenalkan di tingkat nasional. Kalau sudah dikenalkan di tingkat nasional, membawa ke _global marketplace_ itu gampang sekali," tandasnya. (Her/sg)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Silahkan berikan komentar anda