sponsor

sponsor
Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Nasional

Polkam

Megapolitan

Ekonomi

Regional

Hukrim

Peristiwa

Laras Jatim

Agraria

LARAS JATENG

Olah Raga

LARAS JABAR

Bisnis

Pernak Pernik

» » Wapres Jusuf Kalla Beri Pembekalan pada Pasis Sesko TNI dan Polri

Wapres Jusuf Kalla saat menyampaikan pembekalan
Jakarta, Laras Post – Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pembekalan kepada sebanyak 1.024 orang Perwira Siswa/Peserta Didik yang terdiri dari 152 Perwira Siswa Sesko TNI, 62 Peserta Didik Sespimti Polri, 308 Pasis Dikreg Sesko TNI AD, 150 Pasis Sesko TNI AL, 132 Pasis Dikreg Sesko TNI AU dan 220 Pasis Sespimmen Polri, di Auditorium Jos Soedarso, Seskoal, Cipulir, Jakarta Selatan, Rabu (14/8/2019).

Pembekalan ini diberikan dalam rangka Program Kegiatan Bersama (PKB) Kejuangan Sesko TNI, Sespimti Polri, Sesko Angkatan dan Sespimmen Polri yang merupakan puncak kegiatan pendidikan yang dilaksanakan setiap menjelang akhir masa pendidikan di mana salah satunya berupa penyelenggaraan seminar yang melibatkan seluruh Perwira Siswa Sesko Angkatan dan Peserta Didik Sespimmen Polri. 

Selain para Perwira Siswa Sesko dan Peserta Didik Polri, kegiatan yang mengangkat tema, “Profesionalitas TNI-Polri Menjamin Pembangunan Nasional Aman” ini, juga diikuti undangan VIP, para Pejabat/Dosen/ Patun, Peneliti/Pemerhati/ LSM TNI-Polri serta Dosen dan Mahasiswa Pascasarjana Universitas terkemuka di Jakarta, Bandung, maupun Bogor.

Dalam pembekalannya, Wapres RI antara lain mengatakan, setiap tahap pendidikan  tentunya adalah untuk meningkatkan kemampuan sesuai dengan tugas masing-masing di mana TNI bertugas dalam pertahanan dan Polri bertugas menjaga ketertiban serta kemananan negeri ini. Semua tugas adalah penting dan mulia, karena itu TNI Polri sering disebut sebagai alat negara bukan hanya alat pemerintah tetapi alat Negara. 

“Oleh karenanya anda menjadi lebih tinggi karena anda menjadi bagian daripada yang harus mempertahankan keutuhan dan jalannya negara ini dengan seluruh masyarakatnya yang aman dan tertib untuk kemajuan kita semuanya,” ujarnya.

Wapres menambahkan, suatu negara pasti mempunyai tujuan yang harus diwujudkan bersama melalui kerja keras. “Tujuan negara kita walaupun sederhana tetapi harus betul-betul dilakukan dengan kerja keras untuk mewujudkannya. Suatu negara yang makmur dan adil. Pendek saja, tetapi mempunyai implikasi perjuangan, implikasi usaha keras dan tentu upaya secara bersama-sama untuk menjadikan suatu negara yang makmur dan adil,” tuturnya. 

Wapres menegaskan, untuk dapat mewujudkan tujuan maka dibutuhkan berbagai syarat dan berbagai upaya, yakni dibutuhkan stabilitas politik dan kemananan dalam negeri dan juga kesiapan untuk membela negara. 
Di samping itu, lanjut Wapres, saat ini hampir semua masalah-masalah membutuhkan upaya daripada TNI Polri, masalah keamanan dan ketertiban tentu TNI Polri bersama sama untuk menyelesaikan sisa-sisa masalah yang masih ada seperti radikalisme di Poso, Papua, dan beberapa tempat lain. 

“Penderitaan rakyat akibat bencana, yang ada di depan yaitu TNI dan Polri. Kebakaran hutan juga TNI dan Polri. Jadi TNI dan Polri bukan hanya menjaga pertahanan dan keamanan bangsa tapi juga mengatasi masalah-masalah bangsa yang berdampak kepada masyarakat,” tandasnya. 

Lebih lanjut Wapres menjelaskan, para Pamen dari Mayor sampai Kolonel dan Kombes berkumpul bersama-sama di Seskoal untuk menyatukan pengetahuan dan sikap bersama untuk mengatasi permasalahan bangsa secara keseluruhan. “Tidak ada negara yang maju tanpa keamanan yang baik dan ketertiban yang baik. Semua negara yang maju butuh keamanan dan ketertiban. Untuk itulah profesionalisme TNI Polri menjadi bagian daripada menjaga keutuhan negeri ini,” tandasnya. 

Pembekalan dalam PKB Juang ini, dimaksudkan untuk menjadi pedoman bagi para Perwira Siswa Sesko dan Peserta Didik Sespim Polri sebagai calon-calon Pemimpin TNI dan Polri masa depan agar memiliki kemampuan untuk membangun dan merumuskan konsep-konsep baru sejalan dengan program-program pembangunan secara komprehensif, implementatif serta mencerminkan soliditas TNI dan Polri dalam menghadapi berbagai permasalahan keamanan dan stabilitas nasional yang semakin kompleks. 

Dengan demikian, TNI dan Polri akan dihadapkan pada tantangan tugas yang semakin variatif dengan spektrum ancaman yang semakin luas sehingga karakteristik medan tugas akan menuntut pemahaman yang komprehensif, pemikiran yang terbuka, serta model kepemimpinan yang adaptif dan lincah (agility leadership) khususnya dalam upaya pencegahan dan penanganan isu intoleransi dan konflik sosial untuk menjamin pembangunan nasional aman.

Hadir pula pada kesempatan itu, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Wakasal  Laksamana Madya TNI Wuspo Lukito, Danjen Akademi TNI Laksdya TNI Aan Kurnia, Wadansesko TNI Mayjen TNI Santos Gunawan Matondang, Kasespim Polri Irjen Pol. Bambang Waskito, Danseskoad Mayjen TNI Kurnia Dewantara, Danseskoal Laksamana Muda TNI Amarulla Octavian, serta Danseskoau Marsda TNI Donny Ermawan T. Adapun sebagai panelis Mahfud M.D dan J. Kristiadi. (her, sg)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Silahkan berikan komentar anda