Breaking News

,

Pasien Sembuh COVID-19 Meningkat jadi 631 Orang

Juru Bicara Pemerintah untuk COVID-19 Achmad Yurianto
Jakarta, Laras Post - Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 mengungkapkan, pasien sembuh COVID-19 meningkat menjadi 631 setelah ada penambahan sebanyak 24 orang. Jumlah tersebut masih tinggi apabila dibandingkan dengan angka pasien meninggal, pada Sabtu (18/4/2020) sebanyak 535 setelah ada penambahan sebanyak 15 orang. 

Juru Bicara Pemerintah untuk COVID-19 Achmad Yurianto menyebutkan, dari jumlah itu Provinsi DKI Jakarta menjadi wilayah dengan sebaran pasien sembuh terbanyak yakni 205, disusul Jawa Timur sebanyak 96, Jawa Tengah 44, Sulawesi Selatan 43, Jawa Barat 41, Bali 36 dan wilayah lain di Indonesia, sehingga total mencapai 631 pasien.

"Kita bersyukur ada 205 di DKI Jakarta, 96 orang ada di Jawa Timur, 44 ada di Jawa Tengah, ada 43 di Sulawesi Selatan, ada 41 Jawa Barat, total dari keseluruhan provinsi lainnya adalah sebanyak 631 pasien," ungkapnya melalui keterangan resmi di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, Sabtu (18/4/2020).

Sementara itu, terjadi penambahan untuk kasus positif sebanyak 325 orang hingga total menjadi 6.248. Namun penambahan kasus positif tersebut juga semakin sedikit jika dibanding hari sebelumnya yang mencapai 406 orang. “Dalam hal ini Pemerintah semakin yakin bahwa COVID-19 dapat dicegah dan disembuhkan,” tandas Yuri.

Data tersebut diambil dari hasil uji spesimen sebanyak 45.378 yang dilakukan menggunakan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) di 35 laboratorium. Sebanyak 39.422 kasus spesimen yang diperiksa didapatkan data 6.248 positif dan 33.174 negatif.

Adapun untuk jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) terdapat penambahan sebanyak 2.612 hingga total menjadi 176.344 orang dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) bertambah 369 sehingga menjadi 12.979 orang. Data tersebut diambil dari 34 provinsi dan 221 kabupaten/kota di Tanah Air.

"Kita berharap bahwa 12 ribu lebih PDP ini betul-betul dalam pengawasan yang ketat untuk kemudian kita perhatikan gejala klinisnya dan kemudian  kita lakukan pemeriksaan antigen PCR, karena inilah diagnosa pasti,” kata Yuri.

Gugus Tugas merinci, data positif COVID-19 di Indonesia yaitu di Provinsi Aceh enam kasus, Bali 131 kasus, Banten 321 kasus, Bangka Belitung enam kasus, Bengkulu empat kasus, Yogyakarta 67 kasus, DKI Jakarta 2.924 kasus.

Selanjutnya di Jambi delapan kasus, Jawa Barat 641 kasus, Jawa Tengah 329 kasus, Jawa Timur 555 kasus, Kalimantan Barat 21 kasus, Kalimantan Timur 54 kasus, Kalimantan Tengah 41 kasus, Kalimantan Selatan 92 kasus, dan Kalimantan Utara 50 kasus.

Kemudian di Kepulauan Riau 79 kasus, Nusa Tenggara Barat 55 kasus, Sumatera Selatan 84 kasus, Sumatera Barat 71 kasus, Sulawesi Utara 20 kasus, Sumatera Utara 79 kasus, Sulawesi Tenggara 28 kasus, Sulawesi Selatan 343 kasus, Sulawesi Tengah 24 kasus, Lampung 26 kasus, Riau 30 kasus, Maluku Utara empat kasus, Maluku 17 kasus, Papua Barat lima kasus, Papua 95 kasus, Sulawesi Barat tujuh kasus, Nusa Tenggara Timur satu kasus dan Gorontalo empat kasus.

“Data tersebut sekaligus menunjukkan ada 12 Provinsi yang tidak mengalami penambahan kasus positif,” ungkap Yuri. (her, sg)

Tidak ada komentar

Terimakasih, apapun komentar anda sangat kami hargai