Breaking News

,

Ketua Dewan Pers: Kualitas Kemerdekaan Pers Harus Ditingkatkan

M. Nuh mengingatkan pemerintah agar di masa Pandemi Covid-19 ini unsur pers harus mendapat Stimulus
Ketua Dewan Pers, M. Nuh saat menjadi pembicara dalam Webinar yang diselenggrakan SMSI dalam rangka memperingati Hari Kebebasan Pers Dunia yang dihelat secara virtual.

Jakarta, Laras Post - Kualitas kemerdekaan pers harus ditingkatkan. Kemerdekaan pers bukan lah untuk kepentingan pers itu sendiri, melainkan juga untuk demokrasi, kehidupan berbangsa dan bernegara.

Hal itu dikatakan Ketua Dewan Pers Prof. Dr. M Nuh dalam Webinar yang diselenggarakan Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) dalam memperingati Hari Kebebasan Pers Se-Dunia, Jumat (8/4). 

Webinar yang diikuti para pengurus SMSI dari seluruh provinsi Indonesia itu dipandu moderator Ervik Ari Susanto, menghadirkan pembicara Wakil Ketua Dewan Penasehat SMSI Dr. Ir. M Hatta Radjasa, dan Ketua SMSI Pusat Firdaus. 


Nuh menyebutkan, untuk meningkatkan kemerdekaan pers, tentunya harus ditopang oleh kompetensi, integritas, perlindungan, dan kesejahteraan. 
Bagaimana mungkin pers merdeka kalau tidak ada perlindungan, dan kesejahteraan. Bisa-bisa tidak ada yang meliput berita.  

“Lalu siapa yang memberitakan pembangunan dan pengumuman pemerintah untuk bangsa ini, kalau pers kita tidak berdaya,” kata Nuh sekaligus mengingatkan pada pemerintah agar di masa Pandemi Covid-19 ini unsur pers harus mendapat bantuan. 

Hatta Radjasa juga sependapat apa yang dikatakan Ketua Dewan Pers, bahwa pemerintah di masa Pandemi Covid-19 ini agar memberi stimulus usaha kecil dan menengah, termasuk usaha bidang pers, karena tidak semua perusahaan pers itu usaha besar. 

“Jangan sampai ada pengecualian. Semua harus dibantu,” kata Hatta Radjasa. 

Pilar Demokrasi
M Nuh menegaskan, pers itu pilar demokrasi. Tidak boleh ada celah untuk melemahkan kemerdekaan pers. “Kita justru harus meningkatkan kemerdekaannya untuk membangun negara yang kita banggakan dan kita cintai ini,” kata Nuh. 

Kemerdekaan pers, ujar Nuh, juga bermakna sangat penting untuk kemanusiaan, dan pembangunan bangsa dan negara. Dalam tugas pers terdapat unsur pendidikan yang mencerahkan, pemberdayaan, dan hiburan. Bahkan ada peran kontrol sosial. 
“Jangan lupa ini pers,  kontrol sosial,” tuturnya. 

Pada kesempatan itu, M Nuh mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada SMSI yang turut mengupayakan dan membuka kesadaran masyarakat mengenai pentingnya meningkatkan kualitas kemerdekaan pers seperti melalui Webinar ini. 

Webinar ini sendiri dirancang oleh SMSI untuk menggantikan acara peringatan Hari Pers se-Dunia yang batal diselenggarakan di Jakarta karena Pandemi Covid-19. 

Dalam kesempatan ini, Ketua Umum SMSI Firdaus melaporkan perkembangan keanggotaan SMSI di seluruh Indonesia. “Sekarang ini alhamdulillah keanggotaan SMSI sudah mencapai 672 perusahaan media siber. Secara administrasi semua sudah clear,” kata Firdaus. 

Dalam waktu dekat SMSI mempunyai newsroom bersama, dengan anggota dari perusahaan-perusahaan media yang berbeda-beda di Tanah Air. Jadi SMSI di sini membangun kebersamaan. 

Sekarang ini, kata Nuh lagi, kita sedang dalam uji ketahanan sistem. Bagaimana kita bisa bertahan hidup, bagaimana kita bisa nyalip di tikungan ketika semua sedang mengerim. 

Ini penting buat SMSI yang tengah mengeksplorasi cyber space, dan membangun kebersamaan dengan filosofi “The Power of We”. (her, sg)

Tidak ada komentar

Terimakasih, apapun komentar anda sangat kami hargai